Thursday, October 28, 2010

Secangkir rasa..

Satu hari aku ditanya tentang anak,

“Man, da kawin nanti kau nak anak berapa?”

“Ah, apa yang aku nak jawab ni, tiba-tiba je tanya pasal anak, biar betul mamat ni," getus hati kecilku.

“Entahlah,nak banyak taknak sikit,hehe” jawab aku berseloroh.

Ianya masih jauh buat diriku. Aku masih berkelana mendidik diri. Untuk berfikir tentang perkahwinan, oh jauh sekali. Tetapi disebabkan usia yang makin meningkat, kadang-kadang pernah jugak terpikirkan hal ni. Perkara macam ni datang dengan sendirinya. Aku tidak pernah menetapkan bahawa apabila aku berkahwin aku mesti ada anak sebab anak itu rezeki dari Allah. Jika itu bukan rezeki buat diriku, mengapa harus aku kecewa. Aku mendidik diriku supaya menerima ketentuan dengan sebaiknya. Jadilah hamba yang bersyukur. Jika kita bersyukur Allah pasti akan tambah nikmatNya kepada kita.

“Sesungguhnnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah nikmat kepadamu, dan jika kamu mengingkari nikmatKu, maka sesungguhnya azabku sangat pedih” (Ibrahim :: 7)

Boleh jadi juga ianya merupakan ujian buat diriku jika aku tidak dikurniakan anak. Sebagaimana Nabi Allah yang dikurniakan anak ketika usianya yang lanjut ditambah lagi keadaan isterinya yang uzur. Kalau diikutkan logik akal tak mungkin mereka boleh mendapatkan cahaya mata dalam keadaan yang sebegitu. Ya, mungkin orang akan kata, dia tu nabi Allah, perkara camtu tak mustahil. Tapi kalau kita telusuri kisah sebenarnya, nabi Allah tu tak pernah berputus asa atas pertolongan Allah dan dia sentiasa berdoa agar dikurniakan zuriat. Hasilnya, Allah bagi dia zuriat akhirnya.

Pergantungan pada Allah tak boleh sirna. Kita mesti sentiasa yakin akan pertolongan Allah. Dalam sebuah hadis Qudsi, maksudnya “Aku merasa malu pada hambaKu yang meminta kepadaKu tetapi tak diperkenankanKu”.. Sebab itu kita mesti terus berdoa dan berdoa disamping jaga diri kita dari melakukan perkara yang mendatangkan kemurkaan Allah. Kerana ianya akan menghijabkan doa kita dari diterima olehNya. Mungkin ada yang tak sedar bahawa kekuatan seseorang Muslim tu terletak pada doanya. Kuasa doa sangat kuat. Jadi, berdoalah!!

Bila aku terfikirkan tentang anak, aku merasa takut. Bukannya apa, melihat keadaan dunia masa kini yang sangat mencabar, lebih-lebih lagi apabila mengenangkan dunia yang kian menuju pengakhirannya. Zaman seperti ni akan berlaku banyak peperangan, banyak masyarakat yang rosak akhlak, sukar mendapatkan sahabat yang mengingatkan kita pada Allah, dan banyak lagi perkara yang merisaukan aku sekiranya aku dikurniakan anak pada waktu seperti ini. Ini masih belum kira fitnah dajjal. MasyaAllah, hebatnya ujian akhir zaman. Aku sendiri teragak agak, mampukah aku melalui zaman ini dengan baik. Jika aku sendiri yang sudah dewasa masih teragak agak, bagaimana pula keadaan anakku nanti. Pastinya lebih mencabar.

Aku ingin menjadi seorang bapa kerana aku nak mencontohi Luqman Al-Hakim mendidik anaknya. Aku ingin menjadi seorang suami kerana aku nak mencontohi Rasulullah yang merupakan seorang suami yang adil, romantik, memahami dan penyayang kepada isterinya. Kedua dua insan ini sangat aku kagumi. Dan aku jadikan mereka sebagai contoh ikutan dalam merentasi dunia yang penuh onak duri dan dugaan yang tak pernah kunjung padam. Moga kita sentiasa istiqamah dalam perjuangan ini. Amiin

1 comment:

  1. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete